Minggu, Oktober 28, 2012

Kisah pendidik

Ibuku seorang guru, namun bukan seorang Guru Besar layaknya di perguruan tinggi. Ibuku seorang guru sekolah dasar. Sekolah dasar tempat beliau bertugas, bukan sekolah elit di tengah kota, juga bukan berstandar nasional maupun internasional. Beliau mengajar di sekolah biasa, tidak lebih diisi dengan anak spesial, harapan bangsa, putra-putri petani, nelayan dan pedagang. Istilah elite yang sering terdengar, rakyat kecil, rakyat biasa.

Beliau ada pendidik akidah dan akhlaqul Islam, sebagai Guru Pendidikan Agama Islam (PAI). Hemat saya, beliau yang bertanggung jawab, setelah orang tua siswa, atas bagaimana karakter Islam yang terbentuk kelak. Beliau menjadi guru, karena waktu sekolah dulu, Ibu milih sekolah PGA (Pendidikan Guru Agama), yang kala itu punya ikatan dinas dengan Kementerian Agama RI.

Sebagai guru agama, menurut saya tanggung jawab yang dipikul beliau lebih besar dibandingkan dengan guru biasanya. Selain tugas guru untuk mendidik dan mengenalkan ilmu kepada siswa, beliau dan rekan guru agama yang lain juga bertugas menanamkan agama ke siswa didik, yang akan digunakan kekal hingga dewasa dan kelak di akhirat.

Kalau dipikir-pikir, Ibuku memang tidak ada duanya. Tidak hanya kepada murid, beliau juga telaten mendidik tiga anak laki-lakinya, termasuk penulis ini. J Ditambah, tugas mulia beliau untuk keluarga.

Kembali lagi ke topik awal, antara beliau dan kiprahnya mendidik. Soal gaji, saya tidak pernah mendengar beliau risau soal itu. Seakan percaya, rejeki selalu datang di saat yang pas. Tapi Alhamdulillah, beliau lulus tunjangan profesi / sertifikasi, sehingga menikmati tunjangan kinerja beliau. Meski mendapat gaji lebih, beliau makin semangat bekerja, tidak mau mendapat tunjangan namun kerja hanya seadanya saja. Kini, kesibukannya bertambah sebagai koordinator administrasi sekolah, ditambah juga sebagai bendahara Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

Kini, umurnya mendekati masa pensiun, beberapa tahun lagi. Namun kinerjanya tidak malah menurun dan padam, justru makin berpijar. Melihat anak-anaknya bersekolah dan kuliah, makin semangat beliau menjalani hidup.

Ibuku, tidak perlu kau rengkuh gelar professor untuk menjadi orang berguna bagi sesama. Bagi kami, sosok guru seperti ibu adalah sosok terbaik untuk jadi Guru Besar di hati kami.


“…Ibu Guru kami..pandai bernyanyi…
pandai bercerita..asyik sekali…
kami dibimbingnya… dengan sepenuh hati…
Jadi orang berguna… di kemudian hari…”
-cipt. Mochtar E.-

Selasa, Oktober 02, 2012

Siap-siap Migrasi

Saya coba awali hari ini dengan membuat mini posting di blog ini. Ya hanya beberapa larik kata saja.
Kemarin saya dapat tawaran untuk beli domain di ziqishosting.com. Itu sebenarnya perusahaan punya teman di ITS. Lumayan murah, untuk setahun saja kita domain .com hanya menghabiskan Rp 75.000,-

Kenapa hanya? Karena kalau saya hitung per hari, hanya Rp 205,-. Jadi suatu kerugian kalau per hari tidak posting blog, maka Rp 205,- melayang.. hahahaa.. 

Semoga dengan beralihnya domain blog ini, bisa membuat blog ini dan penulisnya makin eksis konsisten.
Sedikit bocoran saja, emang mau pindah kemana sih Om domainnya?
tunggu tanggal mainnya di fathoniawan.com. Hehe...
Ada kesalahan di dalam gadget ini

jagoBlog.com